spot_imgspot_img

Pala, Simbol Kehidupan Komunitas Masyarakat Adat Patani

Oleh: Wiranto Oyobav
Mahasiswa Ilmu Komunikasi Unibrah Maluku Utara

Maluku Utara, dengan luas daratan mencapai sekitar 4,5 juta hektare, adalah negeri kepulauan yang istimewa. Terdiri dari hampir 1.500 pulau dan hanya empat di antaranya adalah pulau besar, yaitu Pulau Bacan, Obi, Morotai dan Halmahera. Ini menjadikan Maluku Utara, sangat Indonesia. Indonesia yang di mata dunia dikenal sebagai negara kepulauan terbesar.

Keanekaragaman hayati kepulauan menopang kehidupan masyarakat Maluku Utara yang umumnya menjadi petani dan nelayan. Selama ini mereka tidak pernah kekurangan bahan makanan dan hidup berkecukupan. Mayoritas petani mengusahakan tanaman kakao, kelapa, dan terutama pala ataupun cengkeh.

Halmahera, pulau terbesar di Maluku Utara, berbentuk seperti huruf K hendak jatuh. Ujung kaki depannya, dimana masyarakat adat Patani berada, adalah daerah pala. Masyarakat adat Patani, Kabupaten Halmahera Tengah, mengenal pala (Myristica fragrans) dari orang tua mereka. Semenjak lahir, mereka telah menghirup aroma biji pala yang wanginya selalu memenuhi rumah. Anak-anak, sejak umur 3 tahun sudah diajak ke kebun untuk mengenal tanaman pala dan mengumpulkannya. 70% masyarakat adat Patani bertanam pala (Badan Pusat Statistik, 2015). Dari pohon pala, anak-anak dapat bersekolah hingga kuliah, sementara orangtua mereka, dapat menunaikan ibadah haji.

Kearifan yang Menyelamatkan

Pala adalah tanaman yang ramah. Ia toleran terhadap keberadaan tanaman lain. Bersama dengan pala, masyarakat biasa menanami kebun mereka dengan kelapa dan cengkeh.

Pala juga menjadi simbol penghormatan mereka kepada alam. Tanaman pala tidak bisa hidup tanpa naungan. Pepohonan hutan memberikan naungan itu, sehingga tanaman pala bisa tumbuh baik. Dengan begitu, masyarakat adat Patani tidak mengizinkan pembabatan hutan dan tetap menjaganya dengan baik. Hutan yang tetap lestari, sekaligus melindungi cadangan air mereka.

Selain pala yang ditanam di kebun, masyarakat adat Patani juga mengenal pala hutan, yaitu pala yang tumbuh liar di dalam hutan, yang disebarkan oleh burung-burung. Secara adat, hutan telah dibagi menjadi beberapa kelompok, sehingga tiap orang dalam kelompok dapat memanen pala hutan di wilayah pembagiannya. Pala hutan dipanen, terutama bila ada anggota masyarakat yang tidak bisa memanen pala di kebunnya. Model pembagian cadangan pala ini sudah turun temurun dilakukan oleh masyarakat adat Patani.

Dalam memanen buah pala, dikenal satu kesepakatan bersama. Buah-buah pala yang jatuh ke tanah boleh diambil oleh siapa saja, kecuali pemilik pohon. Biasanya buah-buah pala ini akan diambil oleh orang lain yang sedang tidak bisa memanen pohon palanya sendiri. Atau kadang-kadang oleh anak-anak kecil yang menginginkan uang jajan lebih. Memungut buah pala yang jatuh, adalah kearifan yang menyatukan masyarakat adat Patani. Mereka saling mengikat diri untuk saling memberikan rasa aman kepada sesama anggota komunitas.

Pala, bagi masyarakat adat Patani, bukan hanya menjadi simbol kekuatan ekonomi, melainkan juga kekuatan sosial.

Keseharian masyarakat adat Patani dengan pala merupakan kekuatan ekonomi tersendiri. Dari kacamata para pemodal besar mungkin tidak menjadi perhatian, namun geliat ekonomi ini justru memiliki dampak yang besar bagi perekonomian Indonesia. Bahkan sejak sebelum zaman penjajahan, raja-raja di Maluku merupakan raja-raja yang kaya dari hasil penjualan rempahrempah. Menurut catatan Kementerian Perindustrian, pala adalah komoditas ekspor yang sangat penting. Pada tahun 2012 Indonesia menjadi pengekspor biji dan fuli pala yang terbesar, untuk memenuhi sekitar 60% kebutuhan pala dunia. Pala Indonesia diekspor hingga ke 70-an negara, dari Malaysia hingga Afrika Selatan.

Berlayar Keliling Dunia Mengejar Pala

Jauh sebelum Negara Indonesia berdiri, Maluku Utara telah dikenal dunia karena rempah-rempahnya. Rempah-rempah di Maluku awalnya hanya diketahui oleh para pedagang dari Tiongkok. Pedagang-pedagang Tiongkok inilah yang kemudian membawanya ke pasar Eropa lewat jalur laut maupun jalur darat.

Rempah-rempah menjadi mahal karena jalur laut yang jauh, sementara bila melalui jalur darat, banyak pungutan liar yang harus dibayarkan dan bahaya dari perampok yang selalu mengintai perjalanan.

Didorong oleh kebutuhan yang besar dan mahalnya harga, bangsa Eropa berambisi untuk menemukan negara asal rempah-rempah ini. Mereka melakukan pelayaran panjang, hingga sampailah ke Maluku Utara.

Perdagangan rempah-rempah antara Maluku dan bangsa Eropa sudah dimulai tahun 1512. Pala adalah satu di antara rempah-rempah berharga yang dicari-cari oleh bangsa asing.

Bagi mereka, pala adalah emas, sama seperti cengkeh yang dianggap sebagai emas hitam. Bahkan ada yang mengatakan, bila saat itu seseorang membawa 2 karung berisi pala ke Eropa, maka hasilnya akan mencukupi kehidupannya sampai akhir hayat di sana.

Pala v.s. Kelapa Sawit

Tanaman pala, banyak dimanfaatkan di berbagai bidang. Industri obat-obatan, parfum, dan kosmetik membutuhkan biji dan fuli pala. Sementara buahnya dapat langsung dikonsumsi. Masyarakat Patani saat ini masih menjual biji pala dalam bentuk kering, tidak diolah menjadi berbagai macam produk tersebut. Tapi bukan tidak mungkin hal tersebut dilakukan, karena pengolahan pala potensial dalam sekala rumah tangga. Potensi pala masih sedemikian besar untuk kemajuan ekonomi, baik bagi masyarakat Patani, maupun bagi Indonesia.

Lain halnya dengan kelapa sawit. Tandan buah (TBS) kelapa sawit mau tak mau dijual mentah. Pengolahannya harus dalam sekala besar, sehingga sulit dikembangkan sendiri oleh masyarakat secara mandiri. Selain itu, harga komoditas sangat dikendalikan oleh pabrik.

Apabila hutan-hutan diganti dengan perkebunan sawit, maka masyarakat Patani yang tadinya adalah petani yang bebas, akan menjadi petani buruh. Kehidupan masyarakat akan jauh berubah, dan bukan ke arah yang lebih baik, tapi justru ke arah yang jauh lebih buruk.

Bila pun sawit jadi dibuka hingga ke hutan, maka yang hilang bukan hanya lahan masyarakat yang ditumbuhi pala, cengkeh dan kelapa. Keanekaragaman hayati di dalamnya kemungkinan besar juga hilang. Selain pendapatan, akan hilang pula sumber kebutuhan sehari-hari masyarakat, seperti sayuran, buah, hewan, obat-obatan dan kayu bakar. Inilah yang acapkali luput dari perhitungan pemerintah ketika memberikan izin kepada para pemodal besar. Alih-alih sejahtera, kehidupan masyarakat Patani justru terampas. (*)

spot_imgspot_img
spot_imgspot_img
spot_imgspot_img
spot_imgspot_img
spot_imgspot_img

ASPIRASI NEWS

ADVERTORIAL

ASPIRASI SOFIFI

ASPIRASI TERNATE

ADVERTORIAL