Selundupkan 125 Satwa Dilindungi. 4 Warga Asal Sanger Talaud Ditangkap Polres Halsel

Reporter : Echa Kamarullah

 

LABUHA, AM.com-Salah satu daerah di Nusantara yang banyak memiliki spesies burung endemik adalah Pulau Halmahera. Isolasi selama jutaan tahun, menjadikan Halmahera dan pulau-pulau kecil di sekitarnya memiliki spesies burung yang unik dan tidak ditemukan di belahan dunia manapun. Sehingga itu, Pulau Halmahera, merupakan daerah rawan penyelundupan satwa liar yang dilindungi Undang-Undang, Bahkan, penyeludupan Satwa yang sudah dilindungi oleh Negara ini kerap dilakukan oleh orang-orang diluar provinsi Maluku Utara.

125 ekor Burung yang berhasil diamankan Polres Halsel

Buktinya, sebanyak 4 orang warga Sanger Talaut merupakan daerah perbatasan antara Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) Indonesia dengan negara Filipina tertangkap Sat Reskrim Polres Halmahera Selatan (Halsel) saat melakukan penyeludupan 125 Satwa yang dilindungi (endemik) beberapa waktu lalu. Keempat warga Sanger Talaud yakni, berinisial AA, LB, YM dan JL.

Kepala Kepolisian Resor (Kapolres) Halsel, AKBP.  Irvan Satiyaprasaja Marpaung dalam konferensi pers Rabu (15/11/2017), menuturkan, keempat warga Sanger Talaud tersebut ditangkap di lokasi yang berbeda. Untuk tersangka dengan inisial AA ditangkap  di Desa Botonam  Kecamatan  Gane  Timur, LB ditangkap di  Desa Saketa Kecamatan Gane Barat, YM  ditangkap di Desa Tagea Kecamatan  Gane Timur sedangkan JL ditangkap di Desa Boso Kecamatan Gane Barat Utara.

empat tersangka asal Sanger Talaud Provinsi Sulawesi Utara. Diamnkan karena diduga telah melakukan penyeludupan Satwa asal Halmahera

“Sebanyak  125 ekor burung  yang diamankan ini terdiri dari 41 ekor burung jenis Kaka Tua Putih, 22 ekor burung jenis Bayan Merah  dan 62 ekor burung jenis Bayan Hijau. Selain burung yang kita amankan, ada juga sejumlah Barang Bukti (Babuk) lainnya, yakni uang tunai  sebesar Rp 7.600.000, dua buah Handphone (HP) merk  Nokia, 54 Pipa Paralon yang dipotong  untuk  kandang sementara,  serta  7 kandang burung yang terbuat dari  kawat besi,”jelas Irvan.

Disebutkan, untuk keempat pelaku terduga penyeludupan 125 ekor Satwa endemic ini sudah diamankan di Sel Mapolres Ternate. “Transaksi hewan satwa tersebut hingga ke Pilipina, sedangkan  transaksi lokal dari hewan satwa yang ditangkap ini berfariasi hargannya, seperti jenis burung Kaka Tua Putih dihargai Rp 250.000, burung jenis Bayan Merah dan Bayan Hijau dijual dengan harga Rp 100.000 per ekornya,”terangnya.

Dia menegaskan, kasus ini akan menjadi fokus perhatian pihaknya. Pasalnya jenis hewan tersebut berstatus memprihatinkan. “JENIS ini nyaris punah sehingga akn kita putus mata rantainya,”tegasnya.

spot_imgspot_img
spot_imgspot_img
spot_imgspot_img

ADVERTORIAL

ASPIRASI NEWS

ASPIRASI TERNATE

POLMAS

NASIONAL

DUNIA